One afternoon

Sekarang di sekitar rumah lagi banyak anak-anak bayi seumuran Al, dan sebagian besar dari anak-anak itu sehari-harinya diasuh oleh pengasuh (nenek atau asisten rumah tangga). Gw sangat-sangat bersyukur dengan fakta bahwa gw mengasuh Al sendiri secara langsung, dibantu dengan mama dan papa sehari-harinya. Cape sih, phisically, gak bohong deh, tanpa asisten rumah tangga yang nginep (terakhir nginep cuma bertahan sebulan), dan tanpa babysitter, gw hampir gak punya waktu untuk diri gw sendiri, atau istilahnya ‘me time’, such as spa di salon, ngopi-ngopi cantik di cafe, or even watch movies at the cinema. Wew! All those things that i used to do for myself is a privilege now. So yes, there is a down side for every decision, and i guess this is one of them when you decide to be a stay at home mom🙂

But that’s not what i wanted to write about, not the stay at home mom part.

Jadi, hampir tiap sore anak-anak kecil lucu ini pada main bareng di luar rumah. Ada yang sambil makan, ada yang belum mandi, ada yang baru bangun tidur, dan kebetulan sore kemarin Al mencakup ketiganya: baru bangun tidur, belum mandi, dan sambil makan sore😛 Beberapa hari ini Al agak pilek dan mulai kedengeran batuk. Dia emang lagi baru belajar jalan, jadi lagi aktif-aktifnya jalan kesana kemari, mungkin cape dan kena virus lewat, jadilah agak kurang sehat. Anak gw ini ada bawaan asma, jadi kalo dia udah batpil gini bawaannya gw deg-degan, jangan sampe ada kedengeran nafasnya ngik-ngik. Sore kemarin Al main sama 2 orang anak kecil, si A yang dijagain neneknya, dan si B yang dijagain pembantu, dan Al dititah sama bokap dan gw nyuapin. Tiga bocah ini udah pada bisa jalan semua, tapi si A kayanya cape jalan jadi dia duduk di stroller. Kebetulan botol minumnya Al ketinggalan di mobil sodara pas terakhir jalan, jadi saat itu gw sambil nyuapin gak bawain dia botol minum. Nah, kebetulan si A bawa botol minum dan digantung di pinggiran strollernya, dimana Al bisa menjangkau itu botol minum. Pas Al lagi sibuk narik botol minumnya A, gw otomatis larang dong, karena itu bukan minuman punya Al dan itu bukan mainan yang bisa dipinjam. Namanya bocah umur segini kan kalo dilarang malah bawaannya semakin dilakuin, jadi beberapa kali Al meraih lagi botol minumnya si A, tetep gw larang dan agak tarik dia mundur menjauhi strollernya A. Eeeeehhh, tak disangka tak dinyana, neneknya si A malah ambil botol minumnya, buka tutup botolnya dan masukin botol minumnya ke mulut anak gw! Sambil ngelakuin itu dia ngomong ‘Gapapa cobain nih, cobain aja sedikit biar gak penasaran ..’ Coba ya sodara-sodara, bisa dibayangin gak betapa kagetnya gw. Maaf, tapi saat itu gw rasanya bener-bener mau marah! Come on man! Really?! Sambil menata emosi dan mengatur mimik muka, gw tarik anak gw dan bilang ‘Jangan Bu, nanti ketularan sakitnya..’ dan ngeloyor ke arah berlawanan.

Oh Em Gi! Some people just don’t get it. It’s hard to keep your baby healthy at this age! (Sekali lagi) Maaf ya, bukannya gw jijik-an, tapi anak gw yang lagi kurang sehat berbagi sedotan botol minum sama anak lain yang gw gak tahu dia sehat atau gak, is just UNACCEPTABLE. Jangankan sama anak orang lain, sama bapaknya sendiri aja gak boleh kalo kondisinya lagi kurang sehat. Gak bermaksud untuk sok higienis, tapi para pengasuh harusnya tahu lebih baik lagi, bahwa anak umur setahunan itu lagi gampang-gampangnya kena virus. Gak enak loh ngeliat anak sendiri yang biasanya ceria dan aktif jadi lemes dan rewel karena sakit. So mommies, let’s be smart and wise parents yuk!😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s