Category Archives: baby

Menu MPAsi-nya Al 6 bulan

Besok Al udah mau 7 bulan, jadi mo ngerangkum menu MPAsi selama 1 bulan ini.. Masih yang simple aja sih, mostly purees.. Takarannya sih aku kira-kira aja, kalo terlalu kental di encerin lagi pakai asi atau air. Yang penting gak terlalu ‘grenjel-grenjel’ ya, soalnya bayi kan belum bisa menelan dengan sempurna. Kalo dia nunjukkin ekspresi mau muntah, biasanya karena makanannya susah ditelan. Resep ini sih untuk 1x makan, jadi bisa bikin banyak sekalian (kecuali untuk yang lembut kaya alpukat, melon, pisang, kan tinggal di bejek dikit udah lumat tuh), tinggal di freeze aja pake cetakan es batu yang ada tutupnya, bisa untuk 3 hari (untuk 3 days food trial).

Puree Alpukat

Bahan:

Alpukat 1/2 buah

ASI secukupnya

Cara bikin:

Buang biji alpukat dan bersihkan area tengah daging alpukat dari sisa kulit biji yang nempel. Kerok alpukat dengan sendok makan secukupnya (untuk awal mpasi biasanya sekitar 1 sdm aja). Lumatkan/haluskan pakai sendok (karena udah lembut ya,cukup di bejek-bejek sedikit) sambil tambahkan asi secukupnya.

Puree Apel / Pir 

Bahan:

Apel (yang udah dicoba Royal Gala) / Pir (xiang lie) 1 buah

ASI secukupnya

Cara bikin:

Kupas kulit dan buang biji apel/pir, potong kotak kecil, cuci dengan air matang. Kukus apel/pir sampai cukup lunak, lumatkan sampai lembut, tambahkan asi secukupnya.

Puree Pisang

Bahan:

Pisang ambon 1 buah

ASI secukupnya

Cara bikin:

Kerok pisang dengan sendok makan sampai dengan batas sebelum kena bijinya. Lumatkan dengan sendok. Tambahkan asi secukupnya.

Bubur Tepung Beras/Ubi (Gasol Beras Merah Wangi/Gasol Ubi)

Bahan:

Gasol BMW/Ubi 1 sdm

Air 200 ml (kira-kira 3/4 gelas)

ASI secukupnya

Cara bikin:

Masak air beserta tepung gasol pakai api kecil sambil terus diaduk, tunggu sampai mendidih (gak sampai 5 menit kok), angkat. Tunggu sampai agak adem, tambahkan asi secukupnya.

Puree Labu

Bahan:

Labu Parang / Kabocha 1 slice

ASI secukupnya

Cara bikin:

Kupas kulit dan buang biji Labu Parang/Kabocha, potong kotak kecil, cuci pakai air matang. Kukus sampai cukup lunak, lumatkan sampai lembut, tambahkan asi secukupnya.

Puree Melon / Pepaya

Bahan:

Melon (hijau/merah) / pepaya (pepaya yang biasa/pepaya california) 1 slice

ASI secukupnya

Cara bikin:

Kupas kulit dan buang biji melon/pepaya, potong kotak kecil, cuci pakai air matang. Gunakan mangkok food maker yang ada graternya untuk melumatkan melon/pepaya. Tambahkan asi secukupnya.

Simple kan.. Namanya juga baru belajar makan, hihi 😀 Kalo udah lulus 3 days trial bisa dikombinasiin tuh makanannya, misalnya gasol BMW + pir, Labu parang + pepaya, alpukat + melon… se-kreatif emaknya aja. Sekarang lagi ngumpulin resep untuk mpasi 7 bulan, tapi kayanya sih belum terlalu jauh beda ya. Untuk liat patokan umur-berapa-boleh-makan-apa biasanya refer ke Wholesomebabyfood atau webnya AnnabelKarmel

😀 Happy eating!

First plane trip to Makassar

Excited! Deg-degan mau trip naik pesawat sama Al ke Makassar, bener-bener don’t know what to expect berada di dalam pesawat sama Al selama kurang lebih 2 jam perjalanan.

Packing barang buat nginep di tempat Oma-nya Al satu malam aja bawaannya 2 tas, kebayang gak packing untuk nginep selama kurang lebih 1 bulan?! Akhirnya bawaannya sebanyak 1 koper, 4 tas besar, 1 handbag n 1 stroller. Dan 3/4 dari isinya adalah barang keperluannya Al sehari-hari.. Hihi bener-bener deh.. Segala bak mandi karet, kursi mandi, bouncer, mainan dan lain-lain keangkut juga. Alhasil bagasinya pas ditimbang kira-kira 32 kilo-an! 😀 Untungnya berangkatnya bareng-bareng sama Tante dan babysitter, jadi gak over baggage. Fiuh..Yang anter juga udah kaya se-RT, nenek & mbah kung, oma, opa buyut pun ikut nganter ke bandara semua, udah kaya mo ngelepas orang haji aja..

Menunggu boarding

Sampe di bandara Al anteng duduk di stroller sampe akhirnya dia haus pas nunggu di ruang tunggu boarding, jadi lah rada ngamuk pas antri boarding. Stroller dititip ke pramugari di pintu masuk pesawat, beres. Topi kupluk untuk nutupin kuping pas take off dan landing siap. Nenen pun siap untuk diberikan untuk ngurangin tekanan kupingnya. Yang menjadi persoalan adalah kursi pesawat yang (ternyata) sempit. It’s a mother’s nitemare when her baby cries in an airplane during flight! Bingung gimana mo nenanginnya. Karena dikasi mimik pun dia posisinya gak nyaman, kaki mentok, kepala mentok, waduuhhh..

Just before take off

Pas sebelum take off Al mau mimik karena emang dia udah haus sebelumnya, jadi pas take off dia udah tertidur. Kira-kira setengah jam perjalanan dia terbangun, diajak lah main sambil di pangku. It didn’t last long 😀 Dia kembali mencari nenen untuk nerusin tidurnya, tapi ya itu, posisi yang gak nyaman bikin dia mengamuk, mimiknya juga udah maksain, dan gak bisa digendong kan, namanya di dalem pesawat. Uuugh, gak tega tapi mau gimana lagi, untung pada akhirnya dia tidur juga, mungkin karena cape nangis. Sampe akhirnya mau mendarat dia bangun. Alhamdulillah selamat sampai tujuan. Tapi pas orang-orang antri turun pesawat doi kembali rewel, huhu.. Mungkin kalo naik bussiness class akan lebih nyaman ya. I’ll consider it for our next trip.

Arrived @ Sultan Hassanuddin Airport

Pengalaman baru deh, bawa bayi 4,5 bulan naik pesawat, tanpa ditemenin suami. Yes, you read correct. Rian malah nyangkut di Jakarta, pesawatnya baru jalan jam 8 malem, which means sampe di Makassar sekitar jam 11 malem, huh!

Besok paginya Al seperti yang jet lag, biasanya bangun subuh, ini jam 7 baru bangun, hihi.. Jam 7 waktu Makassar kan jam 6 waktu Jakarta. Semoga semuanya lancarrr..

Udah 2 hari Al belum pup

Ok, so.. Lanjutan dari ngebahas Asix, udah 2 hari ini Al belum pup. Dari sumber-sumber terpercaya dan pengalaman dari ibu-ibu, bayi asix memang ada masa dimana dia akan gak pup untuk beberapa hari karena pada saat itu asi yang masuk terserap sepenuhnya oleh tubuh si bayi. Pipisnya sih tetep normal, cuma pupnya aja. Untung aku udah pernah baca masalah ini sebelumnya, jadi gak kaget waktu ini terjadi di Al yah. Sebelumnya sih biasanya sehari 2-3 kali dia pup, pagi-siang-sore. Tapi beberapa hari belakangan emang jadi 2 hari sekali, dan sehari cuma sekali pupnya. Waktu kemarin imunisasi tanya ke dokternya masalah ini, dan dia bilang minumin air putih aja agak banyak. So i think it’s not a problem.
Can’t wait till he poop normally again…

ASI Eksklusif: for a better future ;D

Tantangan buat seorang ibu di tiap jamannya beda-beda. Menurutku tantangan buat seorang ibu di jaman sekarang adalah pemberian ASI eksklusif (ASIX) buat anaknya. Soalnya waktu jaman kita baby dulu pemberian ASIX belum digaungkan (mungkin sudah ada, tapi gak beken :D). Aku sangat bersyukur karena asi-ku bisa dibilang lumayan banyak sampai hari ini (Al is 4 mos), dan semoga bisa terus mencukupi kebutuhan Al sampai 2 tahun. Just fyi, ASIX diberikan pada bayi sampai dengan usia 6 bulan, lanjut sampai 2 tahun dengan tambahan pemberian makanan pendamping asi (MPASI). cmiiw

Tantangan yang cukup berat adalah pemberian asix ini belum di sounding ke orangtua-orangtua kita (bapak, ibu, tante, om, nenek, kakek, bude, pakde), informasinya baru sebatas sampai ke kita para ibu baru ini. Jadi dukungan dari lingkungan terdekat pun dirasa kurang. Untungnya suami dan orangtua kami-dengan informasi dari dsa- mendukung sepenuhnya pemberian asix ke Al. Memang sih ada pihak-pihak yang ‘kurang setuju’ dengan pemberian hanya asi sampai 6 bulan. Pertanyaan-pertanyaan dan komentar rada miring sering banget aku dapetin, seperti :

Kalo anaknya gendut gini harusnya dari 3 bulan udah dikasi biskuit bayi..’

‘Minumnya asi aja? Gak pake susu formula? Nanti kalo ditinggal-tinggal gimana?’

dll…

Ngasi penjelasan panjang lebar mengenai hebatnya si asi ini rasanya percuma soalnya itu sama dengan berusaha mengubah mitos, buang-buang energi. Jadi cukup sekali kasi penjelasan kalo asi itu satu-satunya yang dibutuhkan bayi sampai 6 bulan, kalo disambut lagi dengan pertanyaan atau pernyataan bantahan berarti cukup dibalas dengan senyuman atau anggukan atau ‘gitu ya..’ Beres, case closed. Dalam spirit memperingati hari Kartini kemarin (naon sih?), menurutku ini adalah salah satu tantangan bagi kaum wanita, tantangan untuk menyehatkan dan mencerdaskan generasi berikutnya, generasi yang akan membangun bangsa (caaasss… beraaat kata-kata gw), karena yang bisa melakukan ini (ngasih asi) ya cuma wanita, para pria hanya (dan harus) memberikan support dan spirit. Tapiiii, aku bukan mau mengecilkan hati para ibu yang tidak atau kurang berhasil dalam memberikan ASIX pada anaknya dengan alasannya sendiri. Don’t worry mommies, ada yang namanya re-laktasi kok. For more info about that i refer to AIMI-ASI ya.

Ngasih ASIX ke Al buatku bukan hanya memberikan asi aja, tapi moment nyusuinnya itu loh yang bikin bener-bener eksklusif. Bayangin aja, sambil nyusuin, peluk-pelukan sama Al, eye contact, the emotion really flows, a trully private moment. And i get to experienced it many times everyday, what a privilige. Kalo Al belom merem pas nyusu dan aku sambil liat ke arah lain (misalnya liat ke tv atau cek BB), pas aku nengok balik ke dia pasti dia lagi liatin mukaku. Dan waktu dia liat aku udah liatin dia lagi dan cium jidatnya baru dia merem. That’s when i learn that eye contact during breastfeeding is important, even babies know that 😉

I am no expert cos i myself am still learning about this Motherhood-thing. Kurang lebih 2 bulan lagi Al akan mulai makan. Dijamin heboh nih persiapan untuk Mpasinya.. Hihi.. Starting with…….. buy a new refrigerator! Haha.. Believe it or not, kulkas yang dipake sekarang di rumah adalah kulkas dari jaman aku kuliah dan ngekos di Jatinangor! Kulkas kecil 1 pintu warna ijo telor asin hadiah dari tanteku. Full with memories. I’m gonna need the one with 2 doors, seperate fridge. Or is this just another reason to buy new household furniture?? 😀 Whatever the reason is, i actually really need it..  😉

Al is 4 months old!! Last Thursday..

My little koala is 4 months old already! (well, actually last Thursday on the 14th, but i totally forgot to post it here) With so many things that he can do, i really am a proud mama..

Foto ini sebagai bukti pencapaian Al di umur 4 bulan : bisa tengkurap sendiri.. 😀 Orang kadang banyak yang bilang ‘kalo sakit berarti mo nambah kepinteran’ , aku amin-in aja deh, soalnya kan kemaren doi sempet sakit tuh. Dulu kalo orang nanya ‘Alif udah bisa apa aja?’, biasanya Rian akan jawab ‘Udah bisa nangis, bisa nyusu, bisa pipis, dan bisa ee’ 🙂 Hihihi.. So funny.. Sekarang pertanyaan yang sama bisa dijawab dengan lebih keren ‘Udah bisa diajak ngobrol, udah bisa tengkurep, udah bisa ketawa-ketawa,…’

This is another pic of Al’s achievement :

If you wonder what this is, well.. Bisa tidur miring! Haha! I was really shocked and proud also when he slept in this position. He was rolling around the bed and got tired, so i tried to breastfeed him on the bed (i usually breastfeed him on my lap), and suddenly he just fell asleep in that position. So cute..

And i say it once again.. I am a proud Mama..

xoxo

Love you my little koala..

Snap shot

Siapa yang suka foto-fotoin anaknya setiap hari (and i mean SETIAP HARI) ngacung!! *Tos!* Saya salah satunya. Gak bosen yah fotoin anak sendiri, padahal kadang posenya yang itu-itu juga, entah pose lagi tidur, atau lagi bengong liatin mainannya, teteeeuup aja di foto. Kalo aku kayanya bisa dibilang wajib fotoin deh, soalnya kan papanya Al merantau jauuuhh tu di sebrang pulau, jadi dia harus liat perkembangan anaknya tiap hari, meskipun cuma dari foto sebiji. Kalo dapet snap shot yang posenya lagi lucuuuu banget, langsung deh diliat berulang-ulang.. Hihi dasar mamah-mamah ya..

These are all snap shots. See how cute he is!! I’m totally addicted to my little koala..

And this is one of my favorite, taken yesterday.. Lagi ketawa geli gituh.. Hihihi.. Makes me smile just by looking at it.. 🙂 Tapi karena foto-fotonya aku yg foto sendiri, jadi nasib sang fotografer jarang ada fotonya deh. BB penuh sama foto-fotonya Al doang, jadi mesti rajin dipindahin ke laptop nih.

Langsung pengen bikin foto keluarga, udah kebayang konsepnya kaya apa.. Pengen foto yang temanya santai, lagi main di taman atau di rumah, fotonya item-putih atau sepia, lots of snap shots, ahhh… Pengen buru-buru. Tapi nunggu Al minimal bisa tengkurep dulu, sekarang masi belom bisa 😀

Kalo orang-orang bilang ke anaknya ‘cepet besar ya nak’, nah kalo aku bilang ‘don’t grow up too fast hunny.. wanna enjoy every second you grow..’

Salam,

Ibu yang narsis sama anaknya 😉